Festival Runtah Baruwani, Upaya Ajak Peduli Sampah

Table of Contents

CILACAP – PT Solusi Bangun Indonesia Tbk pabrik Cilacap, unit usaha dari PT Semen Indonesia (Persero) Tbk bekerjasama dengan Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Cilacap, serta para pemangku kepentingan, Sabtu (27/08/2022), menggelar Festival Runtah Baruwani di lapangan Damarjati, Karangtalun Cilacap.

Festival ini membawa pesan-pesan moral dan ajakan melalui sebuah pendekatan seni dan budaya.  Seperti sarasehan, fashion week, pembuatan kantong ecoprint, pagelaran wayang, lomba foto, senam kolosal dan pameran UMKM.

“Ini sebuah terobosan dan inovasi sosial dalam upaya meningkatkan keterlibatan semua elemen masyarakat terhadap kepedulian sampah yang bisa di mulai dari diri sendiri dan dari rumah kita sendiri“ ungkap Sri Murniyati, Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Cilacap.

Pada tahun 2020, jumlah penduduk tercatat mencapai 1,9 juta jiwa. Populasi ini memiliki potensi kontribusi pada timbulan sampah hingga 917 ton per hari dan berdampak pada kinerja pengolahan sampah di Kabupaten Cilacap yang mencapai 77,22 persen.

Penanganan Sampah

Berbagai upaya penanganan sampah terus di upayakan. Salah satu cara yang paling efektif untuk penanganan sampah yaitu di olah menjadi bahan bakar alternatif atau RDF (Refused-Derived Fuel).

Cilacap telah memiliki fasilitas RDF yang beroperasi penuh dengan kapasitas 160 ton per hari. Hasil pengolahan berupa serpihan sampah kering di gunakan sebagai bahan bakar alternatif pengganti batu bara di pabrik semen milik Solusi Bangun Indonesia di Cilacap.

GM Pabrik Cilacap, Istifaul Amin menjelaskan, aplikasi teknologi ini adalah bentuk komitmen perusahaan untuk memberikan nilai tambah bagi seluruh pemangku kepentingan.

Pengelolaan limbah dan sampah menjadi energi alternatif terbarukan, mengedepankan prinsip ekonomi sirkular, dan membantu perwujudan pembangunan keberlanjutan bagi lingkungan dan masyarakat.

“Kami berharap, kerja sama lintas pemangku kepentingan yang terjalin dalam proyek RDF di Cilacap ini dapat terus berlangsung dan di terapkan juga di lebih banyak daerah di Indonesia”, kata Istifaul Amin.

Gerakkan Masyarakat

Selain Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Cilacap, acara ini juga di dukung oleh Moms Go Green, Bank Sampah Mandiri Subur, Kelompok Waniwirang, Padepokan Gyan Laksita , para UMKM dampingan dan para pegiat sampah di Kabupaten Cilacap.

Festival ini juga bertujuan untuk menggerakkan masyarakat dalam pengolahan sampah secara mandiri, maupun upaya mengurangi timbulan sampah yang di hasilkan dari aktivitas sehari-hari.

“Kami saat ini telah bermitra dengan masyarakat dalam pembentukan 12 bank sampah. Sampah juga bisa memberikan nilai tambah bagi perekonomian keluarga dan kami akan terus meningkatkan jumlah serta kualitas dari bank sampah,” terang Dewi Hestyani, Manager Community Relations Solusi Bangun Indonesia yang merangkap sebagai Ketua Panitia Festival Runtah Baruwani.

“Ini upaya bersama untuk menciptakan lingkungan yang lebih sehat melalui pengelolaan sampah yang baik dan bermanfaat,” tegasmya.

Pada akhir rangkaian acara, masyarakat di hibur dengan pagelaran Wayang Runtah Baruwani oleh Kelompok Waniwirang.

Adapun alur cerita yang di sajikan dengan apik menampilkan tokoh Pendawa, Kurawa, serta Semar dan Punakawan. Lakon membawa pesan-pesan tentang perubahan pola pikir masyarakat, dalam menyikapi permasalahan sampah dan solusi penanganannya sehingga memberikan manfaat bagi kehidupan.(*-7)

Tautan Sumber Berita

Facebook
Twitter

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Kantor Desa:

Jl. Raya Bantarsari, Bantarsari, Kec. Bantarsari, Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah 53281

© 2022 made by: sketsaemas.com